2 hari di kota kenangan

Sejak awal menikah, hobiku dan suami tetep sama, Traveling. Dan Alhamdulillah, di awal tahun ini kesampaian ngajak mertua dan adik-ad...


Sejak awal menikah, hobiku dan suami tetep sama, Traveling. Dan Alhamdulillah, di awal tahun ini kesampaian ngajak mertua dan adik-adik jalan-jalan, ga cuma berdua seperti biasanya. Walaupun sangat singkat dan ga terlalu banyak tempat yang dikunjungi, tetap menyenangkan dan jadi tau kalo ternyata ngajak orang tua liburan semenyenangkan itu. Asli bikin nagih.

Day - 1
Perjalanan di mulai dari Cipanas, Jawa Barat. Setelah pesta pernikahan adik iparku, kami sekeluarga pamit untuk pulang kepada keluarga besan. Sebelum checkout dari hotel kami menyempatkan untuk berenang dulu di kolam berenang hotel, hari itu hotel kami sepi sekali. Saat berenang kami bahkan ga liat pengunjung lain lalu lalang, sepertinya karna minggu libur sekolah udah selesai. Rasanya bahagia sekali bisa tertawa lepas dan melihat kebahagiaan di raut wajah Papa yang selama ini terlalu sibuk bekerja.

Sebelum berangkat ke Bandung, karena hari ini adalah hari kerja otomatis jalanan puncak lebih lengang, suami berinisiatif untuk mampir dulu ke Masjid Atta'awun untuk sholat dzuhur. Dibela-belain walaupun harus lumayan jauh muter arah karna rasanya agak kurang pas aja gitu kalo ke Puncak tapi ga singgah untuk sholat di masjid ini.


    
Terakhir kali berkunjung ke masjid ini ketika jaman kuliah sekitar tahun 2009 bersama temen-temen rombongan KKL, waktu itu suami masih jadi temen seangkatanku, senang sekali akhirnya bisa balik lagi kesini. Ga terlalu banyak perbedaan sejak terakhir kali kesini, cuma pelataran disisi mesjid yang lebih rapi dan luas. Tapi sayang banget, sungai buatannya kotor, licin dan berbau, beda banget sama 9 tahun yang lalu.
                
Setelah sholat dan menikmati pemandangan dan melihat paralayang di pelataran masjid, perutku yang dari tadi udah keroncongan diganjel dulu pake soto mie bogor dan sekoteng di parkiran sisi kiri masjid. Eh ini mah bukan ngeganjel yak, makan berat πŸ˜†Baru kali ini minum sekoteng di siang hari, ternyata rasanya enak juga hihi. Mungkin karna udara puncak yang cukup sejuk walau siang hari. Btw soto mie nya masih kalah sama yang di belakang plaza kalibata, hidden gem banget itu mah. Setelah kenyang kami pun melanjutkan perjalanan ke kota Bandung.


Perjalanan ditempuh dalam waktu 4 jam. Sebagai informasi kami menggunakan mobil dari Palembang. Suami full menyetir mulai dari Palembang, beberapa hari di Cipanas di acara pernikahan adik iparku, hingga lanjut ke Bandung. Kalo dipikir-pikir sih pasti cape banget road trip kaya gini, apalagi suamiku..Tapi demi menyenangkan papa yang pengen banget road trip sekeluarga rasanya capenya terbalaskan banget.

Sebelum menuju Bandung, kami mampir dulu ke Tangkuban perahu di Subang. Perubahannya lumayan signifikan, areal wisatanya terlihat lebih luas sehingga pengunjung yang datang bisa lebih banyak. Sama seperti 9 tahun yang lalu, bau belerang disini masih sangat pekat. Untung suamiku udah siap sedia masker untuk kami sekeluarga yang sengaja dia beli diperjalanan menuju kesini.


Tangkuban perahu selalu memberikan cerita masa kecil yang indah, memori seketika terbang ke masa lalu, ketika aku yang masih jadi anak tunggal ibu dan bapak dan masih tinggal di kota Bandung, saat itu Almarhumah eyang putriku masih hidup dan sering mengunjungiku :,) Dulu sering banget kesini sama eyang putri, entah apa yang dilihat. Rasanya kalo weekend cukup sering menikmati pagi disini.
       
Hari sudah menunjukkan pukul 5 sore, kabut sudah mulai tebal dan sebelumnya kami sudah diingatkan oleh petugas di pintu masuk bahwa areal wisata akan ditutup pukul 5. Ga menunggu waktu lama kami langsung turun walaupun di lereng bukit masih banyak banget orang yang datang dan selfie-selfie.
    
Sebenarnya setelah dari tangkuban perahu kami mau ajak papa mandi di ciater, tapi karna terlalu sore niat tersebut ga jadi terlaksana. Disepanjang perjalanan dari Bogor ke Bandung aku ga berhenti menawarkan papa dan mama untuk makan siang, tapi beliau berdua bilang masih kenyang karna makan soto mie, akhirnya aku ajak aja keluargaku makan di Mang Engking di Lembang. Pas banget suasana pedesaan dengan kolam ikan yang jinak dan selalu lapar, ciri khas gubug makan mang Engking. Menikmati makanan dengan suasana sejuk sambil ngobrol sama keluarga rasanya nikmat banget masya Allah. Selain perut kenyang, hati juga senang. Ga terasa setelah makan azan magrib berkumandang. Sebelum ke hotel kami sholat magrib dulu di musholla restoran.
   


Akhirnya sampailah kami di "rumah" kami untuk 2 hari ke depan, Ivory by Ayola hotel di jalan bahureksa. Lokasinya super strategis dan nyaman banget. Aku rekomendasiin hotel ini untuk teman-teman yang ada rencana berlibur bareng keluarga atau perjalanan dinas ke Bandung.
 
   


Kamar kami semua berdekatan, sesuai dengan request yang aku tulis dilayanan pemesanan hotel online. Aku membawa beberapa buku bacaan dari mini library hotel untuk dibawa ke kamar, sebelum masuk kamar Mama dan papa bilang ga usah keluar makan malem lagi karna perut masih kenyang banget. Oke deh, berarti malem ini kami istirahat aja. Sampai jumpa besok pagi, Bandung 😊

Day - 2
Seperti niat di awal, perjalanan hari kedua juga di mulai dengan santai. Kami ga tergesa-gesa berangkat jalan-jalan. Setelah sarapan di restoran hotel pukul 8 pagi, kami masuk kamar lagi untuk mandi dan bersiap. Tujuan utama hari ini adalah nemenin mama ke Pasar baru dan nemenin adik beli safety shoes di cibaduyut. Hihi. Keliatannya kok destinasi jadul semua yah, tapi namanya juga singgah sebentar di kota ini, jadi ya harus di maksimalkan banget untuk belanja apa-apa yang dibutuhkan. Apalagi mama special request kalo ke Bandung mau mampir ke Pasar Baru.
     
Setelah berbelanja berbagai kebutuhan, kami melanjutkan perjalanan ke cibaduyut. Kebetulan yang jual asalnya dari Palembang juga, jadi tawar menawar ga memakan waktu lama. Sambil menunggu, kami makan es duren yang dijual tepat di depan toko. Enaaaaak.. mau lagi tapi kata suami, aku lagi batuk..jadi ga diizinin huhuhu.

Hari udah siang, suami searching restoran keluarga yang recommended di bandung, tapi papa kangen makan di punclut. Akhirnya siang itu kami makan siang dengan nasi hitam dan hitam ciri khasnya kedai makan yang ada di punclut. 

Btw kalo ke punclut sini aku jadi selalu kangen sama Almarhumah Eyang Putri. Dulu waktu aku masih tinggal di bandung, eyang putri dan eyang kakung sering sekali berkunjung. Dan sering banget kami jogging di weekend pagi ke punclut sini, makan berbagai macam jajanan dan sarapan nasi merah setelah berjalan mendaki track yang cukup lumayan 😊


 

Bandung sekarang memang sudah berbeda, ga sedingin dulu, zaman pun sudah berganti, tapi kenangan masa kecil dan orang-orang yang ada di dalamnya membuatku selalu menganggap Bandung menjadi rumah untukku.
Kami sangat menikmati makan siang dan mengobrol sambil menikmati dataran tinggi kota Bandung. Ga terasa hari udah sore, sebelum kembali ke hotel kami sholat Ashar dulu di Masjid Agung bandung yang kemudian menikmati duduk-duduk sore di plataran masjid bareng sama warga Bandung lainnya. Besok pagi-pagi kami akan pulang ke Palembang. Jujur rasanya emang kurang puas mengexplore bandung kali ini, tapi biar bagaimanapun puji syukur sama Allah Subhanahuwata'ala dikasih kesempatan dan kemampuan untuk liburan bersama keluarga.


Menjelang magrib kami pulang ke hotel untuk beristirahat, lagi-lagi papa mama meminta untuk ga usah makan diluar malam ini karna mengantuk. Karna Bandung saat itu sedang rintik, aku inisiatif pesen baso aci Ganteng yang lokasinya ga terlalu jauh dari hotel kami. Sembari menunggu akang gojeknya dateng, aku dan suami ngopi berdua di cafe hotel.


Hal yang udah lama banget ga kami lakukan sejak punya anak, ternyata kangen juga bisa ngobrol berdua sambil menikmati kopi panas dengan pegangan tangan ala pengantin baru *cie* no worries, we are forever pengantin baru kok ! hehe.


Malam itu kami tutup dengan makan baso aci rame-rame dikamar Mama Papa, padahal Papa udah sempet ketiduran..tapi karna tau ada baso aci, bangun lagi hehe.
Setelah makan kami pamit kembali ke kamar untuk packing oleh-oleh dan koper yang udah overload. fufu.

Day - 3

Salah satu keuntungan road trip itu, kita ga usah tergesa-gesa karna takut ketinggalan pesawat. Pagi itu kami mulai dengan mandi dan sarapan pagi, lalu foto-foto keluarga sebentar sebagai kenang-kenangan dan check out. Terima kasih untuk rasa rindunya, Bandung.

Liburan singkat kali ini kami tutup dengan harapan bisa berlibur lagi bersama keluarga ke destinasi yang berbeda ♥️ Aamiin ya Robbal Alamin..


You Might Also Like

2 komentar

  1. bandung selalu menarik untuk kembali lagi. Banyak kenangan apalagi kulinernya enak banget...

    www.deddyhuang.com

    ReplyDelete